Teknologi Blockchain Akan Mengubah Industri Derivatif.

Catatan editor: Ini adalah tulisan Matt O’Brien yang telah di edit dan pendapat dalam artikel ini mewakili pandangan dari penulis.

Sebagai hype dan pesimisme yang ada di sekitar teknologi blockchain secara konvergen menuju realitas selama beberapa tahun ke depan, satu kepastian yang muncul di kalangan pedagang Wall Street dan Main Street adalah bahwa kemajuan dalam teknologi platform yang mendalam akan mengubah cara penggunaan sekuritas yang dikenal sebagai kontrak derivatif yang akan diperdagangkan. Buku besar distribusi yang hanya beberapa tahun yang lalu berada di tebing itu kini telah mengantarkan era baru dari rekayasa keuangan yang inovatif dan presisi dalam manajemen risiko.

Baca juga: 5 Tips Sederhana Untuk Memaksimalkan Keuntungan Trading

Perusahaan Wall Street mulai bermain-main dengan blockchain dan teknologi kontrak cerdas yang akan memudahkan pembeli, penjual dan rumah kliring pusat perdagangan derivatif untuk berbagi informasi, seperti KYC (Know Your Customer) secara real time di berbagai platform buku distribusi dan memberikan efisiensi yang luar biasa.

Bulan lalu telah dilaporkan bahwa Barclays sedang melakukan uji coba platform blockchain yang disebut Corda, yang dikembangkan oleh konsorsium Bank R3. Dokumen elektronik yang berfungsi sebagai kontrak derivatif pra- populated dengan nilai standar, yang suatu hari akan memungkinkan kontrak untuk melakukan hash diantara counterparty, yang diperdagangkan di bursa di beberapa bank.

Kontrak derivatif adalah instrumen keuangan yang memperoleh nilai dari beberapa aset, seperti saham, obligasi, komoditas atau bahkan suku bunga. kontrak derivatif telah menjadi semakin penting dalam pengelolaan risiko keuangan dan menciptakan eksposur sintetis untuk kelas aset. Misalnya, penerbangan menggunakan kontrak di masa depan, suatu bentuk derivatif, untuk melindungi nilai terhadap harga minyak yang terus berfluktuasi. Hedge fund menggunakan opsi, sebagai bentuk lain dari turunan, untuk berspekulasi di saham perusahaan tanpa memamerkan biaya pembelian dalam sejumlah besar saham. Kontrak derivatif biasanya memiliki kehidupan daya simpan kenaikan sampai 30-hari.

Pemimpin dalam industri ini mengharapkan distribusi dari infrastruktur buku ini untuk mendorong pendekatan baru untuk rekayasa keuangan, yang memungkinkan para pemodal untuk menyesuaikan derivatif yang terdiri dari arus kas individu untuk memenuhi kebutuhan yang tepat dari segi waktu dan risiko kredit. Menurut laporan yang dihasilkan oleh Oliver Wyman, sebuah perusahaan konsultan manajemen, kontrak derivatif blockchain yang aktif dapat dibiayai oleh emiten menjual instrumen mereka sendiri yang sesuai dengan arus kas yang mereka harapkan, “pada dasarnya menciptakan swap tanpa perlu neraca intermediasi .”

Kontrak derivatif yang cerdas akan menguraikan kewajiban masing-masing pihak seperti perjanjian margin dan kondisi swap. Secara tradisional, bursa keuangan memerlukan rumah kliring untuk memberikan jaminan kepada pihak pemenang kontrak derivatif dalam kasus yang kalah mereka tidak akan membayar. Rumah kliring mampu memberikan jaminan ini dengan mengharuskan kedua belah pihak untuk membuat deposito tunai selama fase pra-perdagangan.

Sementara itu salah satu tujuan asli dari teknologi blockchain adalah untuk menghapus kebutuhan untuk badan pemerintahan pusat, analis industri pedagang akan terus menyerahkan perdagangan derivatif melalui Counterparty Clearing House (PKC) (memastikan masalah seperti double-belanja dieliminasi). Vendor Blockchain, seperti kompany.com dapat menyediakan bank dengan pelanggan dan informasi perusahaan untuk due diligence. Pada tanggal 12 Mei, pada sebuah konferensi industri, kompany.com mengumumkan pengembangan dari buku besar elektronik dengan informasi perusahaan asli dan otoritatif dan bahwa itu bergerak sebagai informasi di 100 juta perusahaan ke blockchain untuk KYC dan dokumentasi Bank Anda.

Mengenai mata uang digital, unit token dari platform Ethereum ialah eter, yang digunakan untuk membayar jasa komputasi pada jaringan Ethereum. Perusahaan keuangan melihat mata uang digital sebagai tantangan karena dianggap kurang stabilitas. Mata uang kertas akan terbukti bermasalah karena teknologi blockchain memperlakukannya sebagai kelas aset lain pada buku distribusi ini. Penulis laporan Oliver Wyman menyarankan bank agar menciptakan mata uang digital yang khusus untuk digunakan diantara bank atau menggunakan account yang ada di bank-bank di mana likuiditas peserta deposit untuk perdagangan dalam rekening dapat dipisah.

Teknologi Blockchain Akan Mengubah Industri Derivatif

Be the first to write a comment.

Your feedback